Selasa, 10 September 2019

Lentera Kelam

Nurfachmi Lisna Hafsari

Karya : Nurfachmi Lisna Hafsari

Jejak ku menuai pilu.
Wujudku renta tak bersua.
Merah riuh bersama putih yang semu.
Berpadu lemah yang meraja.

Ku berlenggok dan meronta.
Upayaku menampak suka.
Parasku sayu dan mataku yang berkaca.
Bersama langit-langit jingga.

Di topang tulang bagai baja.
Jiwaku penuh dengan duka.
Daya ku menjadi sirna.
Namun kuatku menjadi lentera.
.
Bersama malam yang tlah larut.
Langkah ku menepi pada dinding yang bersudut.
Kakiku tersandung pada paras-paras kusut.
Bola mataku teralih pada raga para pengusut.

Wahai jiwa negeri yang gemilang........

Tanah ini tanah yang lapang.
Tapi langkahmu berlaku sungkan.
Niatmu terlalu kau bungkam.
Dengan batin yang kau kekang.

Air kaca air hitam yang disantap.
Abu api serbuk maut yang dihisap.
Logam-logam besi ukir yang tertancap.
Hidup sesat dan mati yang sekarat.

Bercira lentera.
Namun dzahirku di dera.
Bercita terang.
Namun dzahir nya yang kelam.

Merdeka saja bangsamu.
Tak merdekalah untukku.
Merdeka bangsa dan jiwamu.
Merdeka kekallah untukku.

Hingga kalbuku terpukul.
Karena pasrah ku tuk merangkul.
Wahai jiwa janganlah engkau gugur.
Hidupku mendekap dan mengulur.

Yang terang tetaplah terang.
Yang kelam takkan hilang.
Penuh asa tanpa pasrah yang membatu.
Untuk negeriku bangkutmu bersamaku.

1 comments:

adpupokjarjohor mengatakan...

Bahasa puisinya kreeen
LANJUTKAN BERKARYA.